1.000 Komodo Dipasang Chip untuk Pantau Populasinya

Penulis : Betahita.id

Biodiversitas

Jumat, 30 Oktober 2020

Editor : Y. Y. Akhmadi

BETAHITA.ID -  Sekitar 1.000 ekor  komodo  di Taman Nasional Komodo di Nusa Tenggara Timur sudah dipasangi chip untuk mempermudah pemantauan populasinya. Mereka merupakan bagian dari 3.022 ekor biawak purba itu hasil pendataan per 2019.

Baca juga: Ketika Komodo Bertemu Truk di Taman Nasional Alias Jurassic Park

Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Wiratno, mengatakan pemantauan sudah berjalan 15 tahun bersama Komodo Survival Program dan Balai Taman Nasional Komodo.

"Jadi dari sekian ribu komodo ini, 1.000 sudah dipasangi chip. Itu untuk pantau apakah termasuk komodo lama atau baru," ujar Wiratno dalam keterangan tertulis, Rabu 28 Oktober 2020.

Komodo (Varanus komodoensis) merupakan satwa dilindungi dan endemik. Komodo hanya berhabitat di kawasan Taman Nasional Komodo, Nusa Tenggara Timur. Foto: Achmad Ariefyandi/Komodo Survival Program

Selain di Pulau Komodo dan Pulau Rinca, populasi satwa endemik ini ada di Pulau Padar (7 ekor), Gili Monang (69), dan Nusa Konde (91). Wiratno mengatakan terdapat sekitar 70 lembah di Taman Nasional Komodo yang memiliki total luas 173.300 hektare tersebut. Sebanyak 40 lembah ada di Pulau Komodo dan 30 sisanya ada di Pulau Rinca.

"Jadi Loh Liang dan Loh Buaya itu salah satu yang dihuni komodo dan berinteraksi dengan masyarakat," ujar dia menunjuk lokasi resort yang kini dijamah peralatan berat dan satu fotonya viral di media sosial karena menghadapkan seeokor komodo dengan truk proyek.

Wiratno mengatakan, penjagaan di taman nasional dilakukan secara intensif untuk memastikan tidak ada lagi perburuan rusa di Pulau Komodo bagian barat, sehingga pakan alami komodo menjadi terjaga. Sebelumnya memang ada perburuan dari masyarakat di wilayah Sape dan Bima yang berdekatan dengan kawasan taman nasional.

Menurutnya, jika dilindungi secara serius dan konsisten, dengan meminimalisasi kontak satwa, populasi komodo areal Lembah Loh Buaya akan aman dari aktivitas wisata. Dia menyebutkan, areal Lembah Loh Buaya seluas 500 hektare, atau sekitar 2,5 persen dari luas Pulau Rinca yang mencapai 20.000 hektare yang sedang dilakukan penataan sarana dan prasarana.

Ia juga menyebut hanya sekitar satu hektare lahan di Loh Buaya yang masuk dalam Zona Pemanfaatan Wisata Daratan dimanfaatkan untuk bangunan sarana dan prasarana penunjang taman nasional. Itupun, Wiratno mengklaim, dilakukan secara hati-hati.

Ia menjelaskan bahwa penataan sarana dan prasarana pendukung wisata seperti dermaga, pengaman pantai, dek, pusat informasi, serta pondok untuk petugas, peneliti, atau pemandu dilakukan di wilayah administrasi Desa Pasir Panjang, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat.

Baca juga:
Truk Proyek Bikin Viral, Komodo Tak Hanya Hidup di Pantai

"Kegiatan pengangkutan material pembangunan yang menggunakan alat berat harus dilakukan karena tidak dimungkinkan menggunakan tenaga manusia. Penggunaan alat-alat berat seperti truk, ekskavator, dan lain-lain telah dilakukan dengan prinsip kehati-hatian," kata Wiratno. 

TEMPO.CO | TERAS.ID