Perubahan Iklim: 2021 dan Harapan Menjadi Lebih Baik

Penulis : Betahita.id

Lingkungan

Jumat, 08 Januari 2021

Editor : Y. Y. Akhmadi

BETAHITA.ID -  Mengapa 2021 bisa menjadi titik balik penanggulangan perubahan iklim? Kita hanya memiliki waktu terbatas untuk bertindak jika dunia ingin mencegah efek terburuk dari perubahan iklim.

Berikut lima alasan mengapa 2021 bisa menjadi tahun yang penting dalam memerangi pemanasan global, seperti ditulis laman BBC, 2 Januari 2021.

Covid-19 adalah masalah besar di tahun 2020, tidak diragukan lagi. Tetapi pada akhir 2021, vaksin akan mulai digunakan secara luas sehingga kita bisa akan berbicara lebih banyak tentang iklim daripada virus corona.

2021 pasti akan menjadi tahun yang sulit untuk mengatasi perubahan iklim.

Ilustrasi perubahan iklim. (flickr.com)

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan kepada BBC, saat ini adalah momen "berhasil atau gagal" untuk masalah ini. Berikut 5 hal penting yang bisa menghambat perusakan alam lebih jauh:

1. Konferensi iklim 
Pada November 2021, para pemimpin dunia akan berkumpul di Glasgow untuk menggantikan pertemuan penting di Paris tahun 2015.

Pertemuan Paris sangat penting karena ini adalah pertama kalinya hampir semua negara di dunia bersatu dan saling membantu mengatasi masalah perubahan iklim.

Masalahnya adalah komitmen yang dibuat negara untuk mengurangi emisi karbon saat itu jauh dari target yang ditetapkan oleh konferensi.

Di Paris, dunia sepakat untuk menghindari dampak terburuk perubahan iklim dengan mencoba membatasi kenaikan suhu global hingga 2 derajat C di atas tingkat pra-industri pada akhir abad ini. Tujuannya adalah untuk mempertahankan kenaikan hingga 1,5 derajat C jika memungkinkan.

Namun kenyataannya, kita jauh keluar jalur. Berdasarkan rencana saat ini, dunia diperkirakan akan menembus batas 1,5 derajat C dalam 12 tahun atau kurang dan mencapai pemanasan 3 derajat C pada akhir abad ini.

Berdasarkan ketentuan kesepakatan Paris, negara-negara berjanji untuk kembali bertemu setelah lima tahun dan meningkatkan ambisi pemotongan karbon mereka. Itu akan terjadi di Glasgow pada November 2020. Namun pandemi membuat pertemuan ditunda menjadi tahun ini.

2. Kemajuan pemotongan emisi karbon

Pada Sidang Umum PBB, September lalu, Presiden Cina, Xi Jinping, mengumumkan bahwa Cina akan menjadi negara tanpa emisi karbon pada tahun 2060. Dunia tercengang. Memotong karbon selalu dilihat sebagai pekerjaan mahal, apalagi bagi negara yang bertanggung jawab atas sekitar 28% emisi dunia.

Cina tidak sendiri. Inggris adalah negara pertama di dunia yang membuat komitmen nol karbon yang mengikat secara hukum pada Juni 2019. Uni Eropa mengikutinya pada Maret 2020.

Sejak saat itu, Jepang dan Korea Selatan telah bergabung dengan -- berdasarkan perkiraan PBB -- lebih dari 110 negara yang telah menetapkan target nol karbon untuk pertengahan abad. Bersama-sama, mereka mewakili lebih dari 65% emisi global dan lebih dari 70% ekonomi dunia, kata PBB.

Dengan terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat, ekonomi terbesar di dunia itu kini kembali bergabung dengan paduan suara pemotongan karbon.

3. Energi Terbarukan Lebih Murah

Ada alasan bagus mengapa begitu banyak negara sekarang mengatakan mereka berencana untuk mencapai emisi nol, yaitu turunnya biaya energi terbarukan, yang benar-benar mendorong dekarbonisasi.

Pada Oktober 2020, Badan Energi Internasional, sebuah organisasi antar pemerintah, menyimpulkan bahwa skema tenaga surya terbaik sekarang menawarkan "sumber listrik termurah dalam sejarah". Energi terbarukan seringkali lebih murah daripada tenaga bahan bakar fosil di sebagian besar dunia dalam hal membangun pembangkit listrik baru.


4. Covid Mengubah Segalanya

Pandemi virus corona telah mengguncang dan mengingatkan kita bahwa dunia bisa berubah dalam sekejap. Penurunan ekonomi terbesar mendorong pemerintah melangkah maju dengan paket stimulus yang dirancang untuk menghidupkan kembali perekonomian mereka.

Dan kabar baiknya adalah banyak pemerintah melakukan investasi semacam ini. Di seluruh dunia, suku bunga berada di sekitar nol, atau bahkan negatif. Investasi baru ini diharapkan lebih ramah lingkungan.

5. Bisnis lebih hijau

Turunnya biaya energi terbarukan dan meningkatnya tekanan publik untuk bertindak terhadap iklim juga mengubah sikap dalam bisnis.

Ada alasan finansial yang kuat untuk ini. Mengapa berinvestasi di sumur minyak baru atau pembangkit listrik tenaga batu bara yang akan menjadi usang sebelum mereka dapat membayar sendiri selama 20-30 tahun umur mereka? mengapa membawa risiko karbon dalam portofolio mereka?

Logikanya sudah dimainkan di pasar. Tahun ini saja, harga saham Tesla yang meroket telah menjadikannya perusahaan mobil paling berharga di dunia.

Untuk mendapatkan peluang yang masuk akal untuk mencapai target 1.5C, kita perlu mengurangi separuh total emisi pada akhir tahun 2030, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Pengurangan emisi dapat dicapai pada tahun 2020 karena seluruh dunia lockdown, namun saat ini emisi sudah kembali ke tingkat seperti pada tahun 2019.

Kenyataannya adalah banyak negara telah menyatakan ambisi tinggi untuk memotong karbon tetapi hanya sedikit yang memiliki strategi untuk memenuhi tujuan tersebut.

Tantangan bagi Glasgow adalah membuat negara-negara di dunia menandatangani kebijakan yang akan mulai mengurangi emisi sekarang. PBB mengatakan ingin melihat batu bara dihapuskan sepenuhnya, diakhirinya semua subsidi bahan bakar fosil dan koalisi global untuk mencapai zero net  pada tahun 2050.

SHARE