Biden Menang, Kebijakan Perubahan Iklim AS Berbalik 180 Derajat

Penulis : Betahita.id

Perubahan Iklim

Minggu, 08 November 2020

Editor : Y. Y. Akhmadi

BETAHITA.ID -  Kemenangan Joe Biden dalam Pilpres Amerika Serikat, Sabtu (7/11/2020) diharapkan membalikkan kebijakan Amerika dalam perubahan iklim sampai 180 derajat dibandingkan Donald Trump yang dinilai anti-lingkungan. 

Washinton Post menyebutkan Biden harus memulihkan lusinan perlindungan lingkungan yang dihapuskan oleh Presiden Trump dan meluncurkan rencana perubahan iklim paling berani dari presiden mana pun dalam sejarah.

Baca juga Jelang Pilpres AS, Trump Hapus Status Hutan dan Satwa Dilindungi

Beberapa program Biden tampaknya akan menghadapi penolakan keras dari Senat yang dikuasai Partai Republik dan jaksa agung konservatif. Dalam kampanyenya, ia berjanji akan membatasi pengeboran minyak dan gas di tanah dan perairan umum, meningkatkan standar konsumsi BBM mobil dan SUV, memblokir jaringan pipa yang mengangkut bahan bakar fosil ke seluruh negeri, memberikan insentif federal untuk mengembangkan tenaga terbarukan, dan memobilisasi negara lain untuk mengurangi emisi karbon mereka lebih dalam.

Joe Biden (joebiden.com)

“Joe Biden mendukung perubahan iklim. Seberapa hebat ini? ” kata Gina McCarthy, yang mengepalai Badan Perlindungan Lingkungan selama masa jabatan kedua Presiden Barack Obama dan sekarang memimpin Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam. "Ini akan menjadi waktu bagi Gedung Putih untuk akhirnya kembali memimpin tuntutan terhadap krisis lingkungan utama di era kita."

Biden berjanji untuk menghilangkan emisi karbon dari sektor listrik pada tahun 2035 dan menghabiskan US$2 triliun untuk investasi mulai dari penyelamatan lingkungan hingga pengembangan jaringan stasiun pengisian daya untuk kendaraan listrik di seluruh negeri. Rencana investasi besar-besaran itu hanya akan menjadi peluang jika partainya memenangkan dua perlombaan pemilihan Senat di Georgia pada bulan Januari; jika tidak, dia harus bergantung pada kombinasi tindakan eksekutif dan kesepakatan kongres yang lebih sederhana untuk menjalankan agendanya.

Namun, sejumlah faktor membuatnya lebih mudah untuk memberlakukan kebijakan iklim yang lebih ambisius daripada empat tahun lalu. Kira-kira 10 persen dunia telah memanas sebesar 2 derajat Celcius, suatu kenaikan suhu yang harus dihindari oleh dunia.

Harga tenaga surya dan angin turun, industri batu bara menyusut, dan orang Amerika semakin menghubungkan bencana yang mereka alami secara waktu nyata - termasuk kebakaran hutan yang lebih hebat, badai, dan kekeringan - dengan pemanasan global. Biden telah membuat argumen bahwa mengekang karbon akan menghasilkan pekerjaan bergaji tinggi sekaligus melindungi planet ini.

Penasihat Biden sangat menyadari potensi dan kesulitan dalam mengandalkan otoritas eksekutif untuk bertindak terkait iklim. Obama menggunakannya untuk memajukan kebijakan iklim utama dalam masa jabatan keduanya, termasuk batasan emisi knalpot dari mobil dan truk ringan serta perjanjian iklim Paris 2015. Trump telah mengubahnya, bersama dengan 125 kebijakan prolingkungan lainnya.

Presiden Liga Konservasi Gene Karpinski menunjuk ke California - yang telah mengadopsi standar bahan bakar rendah karbon dan persyaratan bahwa separuh listriknya berasal dari sumber bebas karbon dalam lima tahun - sebagai model. "Anda lihat ke mana arah California sekarang, pemerintah federal perlu ke sana."

Beberapa aturan administrasi baru dapat digugat di pengadilan federal, yang memiliki sejumlah orang yang ditunjuk Trump di bangku cadangan. Tetapi bahkan beberapa aktivis konservatif mengatakan bahwa Biden dapat memberlakukan kebijakan yang bertahan lama.

Myron Ebell, yang memimpin Pusat Energi dan Lingkungan di Libertarian Competitive Enterprise Institute, mengatakan bahwa jika Biden menghadapi Senat, "itu berarti bahwa semua gagasan paling gila dan paling radikal sudah mati saat tiba di Kongres.”

Kemenangan Biden ini merupakan kabar gembira bagi gerakan melawan deforestasi yang banyak dilakukan oleh pengusaha perkebunan sawit. Penggiat lingkungan Timer Manurung dari Auriga Nusantara berharap angin perubahan yang sedang didorong Biden, yang pro-investasi berkelanjutan, menjadi momentum membersihkan sawit kotor dari industri sawit nasional.

"Sawit kotor selama ini terkesan menyandera sawit-sawit baik yang jumlahnya sebenarnya jauh lebih banyak. Sebagai misal, hitung-hitungan Auriga, sawit yang secara langsung mendeforestasi hanya sekitar 3 juta hektare, padahal total tutupan sawit nasional sekitar 16 juta hektare," katanya kepada Betahita.